Syntax Literate : Jurnal Ilmiah Indonesia p–ISSN: 2541-0849

e-ISSN : 2548-1398

Vol. 5, No. 8, Agustus 2020

 

PENGARUH LINGKUNGAN KELUARGA DAN LINGKUNGAN SEKOLAH TERHADAP PRESTASI BELAJAR SISWA

 

Farhan Saefudin Wahid, Didik Tri Setiyoko, Slamet Bambang Riono dan Agung Aji Saputra

Universitas Muhadi Setiabudi Brebes, Indonesia

Email: kangfarhan@umus.ac.id, trisetiyoko@umus.ac.id, sbriono@umus.ac.id dan agungajisaputra@gmail.com

 

Abstract

The purpose of this study was to study and analyze a) the influence of the environment on learning achievement in Luwunggede 04 Elementary School, Larangan District, Brebes Regency, b) the influence of family environment on learning achievement in Luwunggede 04 Elementary School, Larangan District, Brebes Regency, and Relationships school environment and family environment towards learning achievement in Luwunggede 04 Elementary School, Larangan District, Brebes Regency. This study uses quantitative research using the type of research explanations research through associative research, namely research that aims to explain the relationship between two or more variables with the aim of obtaining valid data. The research data used are subject data consisting of opinions, attitudes, experiences or characteristics of a person or group of people who are the research subjects. Data obtained using a) questionnaire containing a list of questions issued and then distributed to respondents to be received, b) documents consisting of report cards from respondents, c) literature studies obtained from several literatures and other readings that support. The results of this study indicate the value of the correction coefficient R of 0.853 and the value of the double determination coefficient R2 = 0.306 and Adjusted R Square of 0.233. The coefficient of change of 0.853 is stated to be strong due to the simultaneous influence of the independent variables of the school environment and the environment on the dependent variable of learning achievement. The coefficient of determination of 0.306 is considered to be the magnitude of the independent variables (X1 and X2) of 30.60% in explaining the variability of the dependent variable (Y). Based on the regression equation Y = 53,432 + 0.136 X1 + 0.138 X2 Based on this multiple regression equation it can be interpreted that every increase of one unit of the school environment and family environment will increase the learning outcomes variable by 0.136 units of the school environment, plus 0.138 units.

Keywords: motivation; job placement and teacher performance.

 

Abstrak

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui dan menganalisis a) pengaruh lingkungan sekolah terhadap prestasi belajar di Sekolah Dasar Luwunggede 04, Kecamatan Larangan, Kabupaten Brebes, b) pengaruh lingkungan keluarga terhadap prestasi belajar di Sekolah Dasar Luwunggede 04, Kecamatan Larangan, Kabupaten Brebes, dan pengaruh lingkungan sekolah dan lingkungan keluarga secara berssama-sama terhadap prestasi belajar di Sekolah Dasar Luwunggede 04, Kecamatan Larangan, Kabupaten Brebes. Penelitian ini menggunakan pendekatan kuantitatif dengan menggunakan jenis penelitian explanatory research melalui penelitian asosiatif, yaitu penelitian yang bertujuan untuk menjelaskan hubungan antara dua variabel atau lebih dengan tujuan untuk memperoleh data-data yang valid. Data penelitian yang digunakan adalah data subjek yang berupa opini, sikap, pengalaman atau karakteristik dari seseorang atau sekelompok orang yang menjadi subjek penelitian. Data diperoleh dengan menggunakan a) kuesioner berupa daftar pertanyaan secara tertulis yang kemudian dibagikan kepada responden untuk diisi, b) dokumen berupa nilai raport dari responden, c) studi kepustakaan yang berasal dari beberapa literatur lain yang mendukung. Hasil penelitian ini diketahui nilai koefisien korelasi R sebesar 0.853 dan nilai koefisien determinasi ganda R2 = 0.306 serta Adjusted R Square sebesar 0.233. Koefisien korelasi sebesar 0.853 tersebut menyatakan adanya kuatnya pengaruh simultan variable independen lingkungan sekolah dan lingkungan keluarga terhadap variable dependen prestasi belajar. Koefisien determinasi sebesar 0.306 menyatakan besarnya kontribusi variable independen (X1 dan X2) sebesar 30.60% dalam menerangkan variabilitas variable dependen (Y). Berdasarkan persamaan regresi Y = 53.432 + 0.136 X1+ 0.138 X2  Berdasarkan persamaan regresi berganda tersebut dapat diartikan bahwa setiap kenaikan satu satuan variabel lingkungan sekolah dan lingkungan keluarga akan meningkatkan variabel prestasi belajar sebesar 0.136 satuan lingkungan sekolah, ditambah 0.138 satuan lingkungan keluarga pada konstanta 53.432.

 

Kata kunci : Lingkungan Sekolah; Lingkungan Keluarga; dan Prestasi Belajar

 

Pendahuluan

Untuk mempelajari materi yang ada di alam ini atau untuk mengembangkan pola pikir manusia diperlukan adanya pendidikan yang berkarakter. menurut (Darma, 2011) bahwa pendidikan karakter adalah sebuah usaha untuk mendidik anak-anak agar dapat mengambil keputusan dengan bijak dan mempraktekkannya dalam kehidupan sehari-hari, sehingga peserta didik dapat memberikan kontribusi yang positif kepada  lingkungannya. Pendidikan  pada  hakikatnya  adalah  usaha  sadar  untuk mengembangkan kepribadian, di dalam atau di luar sekolah dan berlangsung seumur hidup. Oleh karena itu, pendidikan merupakan suatu kewajiban setiap manusia, terutama   bagi   bangsa   Indonesia   sebagai   bangsa   yang   bermoral   dan bermartabat untuk dapat mengukuhkan eksistensinya dalam menghadapi era globalisasi. Proses belajar yang unggul adalah proses belajar yang melibatkan peran pendidik yang profesional dan mumpuni di bidangnya (Tussaadiyah, 2017). Proses pendidikan berlangsung melalui kegiatan belajar. Belajar sendiri atau dengan bantuan guru, belajar dari buku atau media elektronika, belajar di sekolah, di rumah atau lingkungan keluarga, di lingkungan kerja atau di lingkungan masyarakat akan memberikan perubahan-perubahan pada diri orang yang belajar.

Lingkungan merupakan lembaga pendidikan tertua, bersifat informal, yang pertama dan utama dialami oleh anak serta lembaga pendidikan yang  bersifat  kodrati orang  tua  bertanggung  jawab  memelihara, merawat, melindungi dan mendidik anak agar tumbuh dan berkembang dengan baik (Hasbullah, 2012). Sedangkan lingkungan pendidikan adalah berbagai  faktor yang berpengaruh terhadap pendidikan atau berbagai lingkungan tempat berlangsungan proses pendidikan. Jadi lingkungan sekolah adalah kesatuan ruang   dalam   lembaga   pendidikan   formal   yang memberikan pengaruh pembentukan sikap dan pengembangan potensi siswa. Lingkungan sekolah harus menciptakan suasana yang kondusif agar anak merasa nyaman dan dapat mengekspresikan potensinya.

Menurut (Hasbullah, 2012) bahwa lingkungan sekolah merupakan “Lingkungan pendidikan utama yang kedua. Siswa-siswi, guru, administrator, konselor hidup bersama dan melaksakan pendidkan secara teratur dan terencana dengan baik, sedangkan Lingkungan keluarga merupakan lembaga pendidikan tertua, bersifat informal, yang pertama dan utama dialami oleh anak serta lembaga pendidikan yang bersifat kodrati orang tua bertanggung jawab memelihara, merawat, melindungi dan mendidik anak agar tumbuh dan berkembang dengan baik (Hasbullah, 2012). Di dalam lingkungan keluarga terjadi dan terbentuk hubungan timbal balik interaksi antara manusia satu dengan manusia yang lain. lingkungan  keluarga  pada diri anak menjadi penting keberadaannya dalam mempengaruhi tingkat prestasi belajar (Muslih, 2016). Untuk itu harus ada usaha tiap anggota keluarga untuk menjaga keserasian hubungan dengan lingkungannya. Tingkat pendidikan juga sangat diperlukan dalam menentukan kinerja (Khojin, Utami, & Syaifulloh, 2020).

Sebuah contoh pengaruh pendidikan yang kurang baik, maka  hal itu akan menganggu kesejahteraan hidup, terlebih-lebih pada anak yang  masih taraf proses belajar. Keluarga merupakan salah satu wadah bagi anak untuk memperoleh pendidikan yang pertama dan utama, dan orang tua akan ayah dan ibu sebagai penanggung jawab keluarga. Namun dalam mendidik anak dalam lingkup suatu keluarga tidak semata-mata hanya tergantung pada orang tua, melainkan peran dari seluruh anggota keluarga yang lain, misalnya kakek, nenek, kakak atau yang lain yang serumah. Pengaruh pertama dan utama bagi kehidupan, pertumbuhan dan perkembangan seseorang adalah keluarga.

Menurut (Muhibbin, 2010), prestasi belajar adalah “Tingkat keberhasilan siswa mencapai tujuan yang telah ditetapkan dalam sebuah program”. Untuk mendapat hasil belajar yang baik perlu memperhatikan faktor-faktor yang mempengaruhi prestasi belajar. Menurut (Mulyasa, 2014) bahwa  prestasi belajar adalah hasil yang diperoleh seseorang  setelah menempuh kegiatan belajar, sedangkan belajar pada hakikatnya merupakan usaha sadar yang dilakukan seseorang untuk memenuhi  kebutuhannya.

Prestasi belajar dalam pengertian sederhana ialah capaian yang diperoleh oleh sang pembelajaran (Firdaus, 2020). Berhasil atau tidaknya siswa dalam  belajar  tergantung  faktor  yang mempengaruhinya.  Prestasi  belajar merupakan  hasil  yang  dicapai  seseorang  setelah  melalui  proses  belajar. Prestasi belajar merupakan suatu hal yang penting dalam kehidupan manusia. Manusia selalu berusaha mengejar prestasi menurut bidang dan kemampuan masing-masing. Tugas guru membimbing para siswa agar mampu mengembangkan potensi-potensi kepribadian  dan mengadaptasikan  dirinya  dengan  berbagai  kebutuhan dan perubahan  yang  terjadi  di lingkungannya (Indriyani, Saefulloh, & Riono, 2020).

Sebagian besar dari proses pembelajaran berlangsung melalui kegiatan belajar. Belajar selalu bekenaan dengan perubahan-perubahan pada diri orang yang belajar, apakah itu mengarah kepada yang lebih baik ataupun yang kurang baik, direncanakan  atau  tidak. Proses dan hasil belajar dipengaruhi faktor-faktor internal individu baik yang bersifat fisik maupun psikis, dan faktor eksternal yakni lingkungan belajar, seperti lingkungan keluarga, sekolah, pekerjaan, ataupun masyarakat luas.

 

Metode Penelitian

Penelitian ini termasuk penelitian explanatory research dengan pendekatanya yaitu kuantitatif. Menurut (Sugiyono, 2017), metode explanatory research merupakan metode penelitian yang bermaksud menjelaskan kedudukan variabel-variabel yang diteliti serta pengaruh antara satu variabel dengan variabel yang lain. Teknik pengumpulan informasi yang dilakukan dengan cara menyusun daftar pertanyaan yang diajukan pada responden dalam berbentuk sample dari sebuah populasi. Subjek penelitian ini adalah seluruh siswa kelas 3 SD Negeri Luwunggede 04 sebanyak 22 siswa, sedangkan objek penelitiannya tentang data lingkungan sekolah, lingkungan keluarga, dan prestasi hasil belajar.

Akan tetapi mengingat jumlah populasinya sedikit maka dalam penelitian ini selurul populasi akan dijadikan sebagai sample. Dengan demikian diharapkan hasil penelitian akan lebih mencerminkan gambaran yang ada. Karena seluruh populasi dalam penelitian ini dijadikan sampel penelitian, maka cara pengambilan sampel yang digunakan adalah metode sampling jenuh, sehingga penelitiannya disebut metode sensus, artinya pengumpulan data yang dilakukan terhdap seluruh elemen dari obyek yang diteliti. Sampel pada penelitian ini adalah seluruh siswa kelas 3 SD Negeri Luwunggede 04 sebanyak 22 siswa.

Tempat penelitian adalah di SD Negeri Luwunggede, Kecamatan Tanjung, Kabupaten Brebes. Adapun waktu penelitian terbagi dalam tiga tahap yaitu pencarian data ke objek penelitian, tahap penyebaran dan pengumpulan data dan tahap penyusunan laporan penelitian.Untuk pengumpulan data menggunakan (1) interview (wawancara) (2) kuesioner (angket); (3) observasi (pengamatan); (4) dokumentasi.

Nilai validitas atau r hitung dari setiap butir pertanyaan yang di uji dapat dilihat melalui SPSS (Corrected Item-Total Correlation) dalam setiap pengujian variabel penelitian. Setelah diadakan perhitungan koefisien korelasi pada setiap item variabel, langkah selanjutnya adalah membandingkan antara r hitung (kolom Corrected Item-Total Correltion) dan r tabel yaitu bila r hitung lebih besar dari r tabel berarti data yang diuji tersebut valid. Sebaliknya bila nilai r hitung lebih kecil dari nilai r tabel maka data yang diuji tersebut tidak valid.

Nilai reliabilitas atau r hitung dari setiap variabel yang di uji dapat dilihat melalui program SPSS dalam setiap pengujian variabel penelitian. Untuk mengetahui apakah data yang diuji reliabel atau tidak dilakukan dengan membandingkan nilai reliabilitas yang ditunjukkan oleh nilai Cronbac’h Alpha dengan nilai r tabel. Uji reliaabilitas dilakukan dengan metode Cronbac’h Alpha. Reliabilitas terpenuhi jika nilai Cronbac’h Alpha > 0.6 (Mulyanto & Wulandari, 2010).

Metode analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah, model analisis regresi berganda, dan analisis koefisien determinasi yang digunakan untuk mengetahui peranan lingkungan sekolah dan lingkungan keluarga terhadap prestasi belajar. Analisis regresi linier berganda digunakan untuk menguji pengaruh beberapa variable independen terhadap satu variable dependen dengan tipe data matrik (interval atau rasio). Sebelum analisis regresi ganda yang sesungguhnya, dilakukan uji persyaratan analisis yaitu uji asumsi klasik. Analisis ini untuk mengetahui dan menganalisi pengaruh antara variabel independen secara bersama-sama terhadap variabel dependen. Pada penelitian ini terdapat dua variabel bebas (independen) dan satu variable terikat (dependen) (Harlan, 2018).

Nilai koefisien korelasi determinasi menunjukkan goodness of fit test yaitu kemampuan model persamaan regresi linier berganda dalam menerangkan variasi variable dependen atau masukan variable X1, dan X2. Nilai koefisien determinasi menunjukkan besarnya presentase pengaruh variabel independen terhadap variable dependen (X1, X2, terhadap Y). Dengan kata lain, dapat digunakan untuk menjelaskan kemampuan model persamaan regresi linier berganda Y = a + b1X1 +b2X2 dalam menerangkan pengaruh variable X terhadap Y.

Pengujian hipotesis dilakukan dengan uji F dan uji t. Pembahasan uji F dan uji t dapat dijelaskan sebagaai berikut:

Uji F digunakan untuk menguji pengaruh variable independen secara simultan terhadap variable dependen atau menjelaskan kemampuan variable independen. Pengaruh tersebut ditunjukkan oleh koefisien determinasi ganda sehingga hipotesis statistic yang digunakan dalam penelitian ini bahwa signifikan tidaknya pengaruh variabel independen secra simultan terhadap variabel dependen dilakukan dengan melihat probabilitas F hitung (nilai Sig F) dari seluruh variable bebas pada taraf uji α = 5%.

Uji t digunakan untuk menguji signifikansi pengaruh variable independen secara parsial terhadap variabel dependen. Pengaruh parsial ditunjukkan oleh koefisien regresi dalam persamaan regresi linier berganda sehingga hipotesis statistik yang diajukan dalam penelitian ini bahwa signifikan tidaknya pengaruh variabel independen terhadap variabel dependen dilakukan dengan melihat probabilitas t hitung (nilai Sig t) dari masing-masing variable bebas pada taraf uji α = 5%.. Selanjutnya dilakukan pengujian hipotesis dengn uji F dan uji t. Dalam penelitian sebanyak empat kali sesuai dengan hipotesis penelitian.

Hasil dan Pembahasan

Hasil penelitian dapat dijelaskan sebagai berikut:

Tabel 1 Descriptive Statistics

Descriptive Statistics

 

N

Min

Max

Mean

Std. Deviation

 

Statistic

Statistic

Statistic

Statistic

Std. Error

Statistic

Ling.

Sekolah

22

64.00

99.00

85.4545

1.85832

8.71631

Ling.

Keluarga

22

70.00

99.00

84.5455

1.73171

8.12244

Prestasi

Belajar

22

73.00

83.00

76.7273

.58916

2.76340

Valid N

 (listwise)

22

 

 

 

 

 

 

Sumber: Hasil Penelitian

 

Berdasarkan hasil uji statistik deskriptif di atas menunjukan dari jumlah responden sebanyak 22 orang nilai Lingkungan Sekolah (X1) terendah adalah 64 dan nilai Lingkungan Sekolah tertinggi 99, nilai rata-rata Lingkungan Sekolah (X1) dari responden adalah 85.45 dengan standar deviasi sebesar 8.71.

Nilai Lingkungan Keluarga (X2) terendah adalah 70 dan nilai Lingkungan Keluarga tertinggi 99, nilai rata-rata Lingkungan Keluarga (X2)  dari responden adalah 84.54 dengan standar deviasi sebesar 8.12.

Sementara itu dilihat dari Nilai Prestasi Belajar (Y) terendah adalah 73 dan nilai Prestasi Belajar (Y) tertinggi 83, nilai rata-rata Prestasi Belajar dari responden adalah 76.72 dengan standar deviasi sebesar 2.76.

 

Tabel 2 Koeefisien Determinasi

Model Summary

Model

R

R Square

Adjusted R Square

Std. Error of the Estimate

1

.553a

.306

.233

2.42064

a. Predictors: (Constant), Lingkungan.Keluarga, Lingkungan.Sekolah

 

Sumber: Hasil Penelitian

 

Dari tabel tersebut dapat diketahui. nilai R sebesar 0.553 yang berarati bahwa nilai Koefisien Korelasi antara variabel independen (X1, X2) memiliki hubungan yang sedang dengan variabel dependen (Y).

Dalam tabel diketahui juga nilai koefisien Determinasi sederhana (R Square) sebesar 0.306 dengan nilai probability Sig.= 0.000. Karena probability lebih kecil daripada taraf uji penelitian (Sig < α yaitu 0,000 < 0,05) maka Ho ditolak dan Ha diterima yang berarti bahwa nilai koefisien determinasi R Square = 0.306. signifikaan, artinya model persamaan regresi linier berganda yang dibentuk layak digunakan untuk menerangkan pengaruh variabel independen X1 dan X2 terhadap variabel dependen Y. Dari hasil analisis tersebut dapat disimpulkan bahwa model persamaan regresi linier berganda mampu menjelaskan atau memberi kontribusi sebesar 30.60% pengaruhnya terhadap variabel dependen (Y), sementara sisanya 69.40% dipengaruhi oleh variabel yang tidak diteliti.

 

Tabel 3 Uji F

ANOVAb

Model

Sum of Squares

df

Mean Square

F

Sig.

1

Regression

49.033

2

24.517

4.184

.031a

Residual

111.331

19

5.860

 

 

Total

160.364

21

 

 

 

a. Predictors: (Constant), Lingkungan.Keluarga, Lingkungan.Sekolah

 

b. Dependent Variable: Prestasi.Belajar

 

Sumber: Hasil Penelitian

 

Hasil perhitungan statistik yang menggunakan SPSS yang tertera pada  tabel  di atas,  diperoleh  tingkat  signifikansi  0.031. Nilai signifikansi yang dihasilkan tersebut lebih kecil dari 0.05 atau F tabel <  F hitung = 2.74 < 4.184. F table sebesar 2.74 diperoleh dengan melihat table F dengan derajat df=1 (22-2-1) pada taraf signifikansi 0,05..

Signifikan tidaknya pengaruh variabel independen secara simultan (bersama-sama) terhadap variabel dependen dilakukan dengan melihat probabilitas F hitung (nilai Sig. F) dari seluruh variabel bebas pada taraf uji α = 5%. Jika probabilitas F hitung lebih kecil daripada taraf uji penelitian (Sig. F < α) maka H0 ditolak dan Ha diterima, yang memiliki arti bahwa variabel independen secara simultan (bersama-sama) memiliki pengaruh signifikan terhadap variabel dependen.

Karena tingkat signifikansi pada uji Anova sebesar 0.031 di bawah 0.05 dan F tabel  <  F hitung  maka dapat disimpulkan bahwa Ho ditolak dan Ha diterima, artinya terdapat pengaruh secara bersama-sama antara variabel Lingkungan Sekolah, Lingkungan Keluarga terhadap Prestasi Belajar, sehingga hal ini berarti bahwa variabel Prestasi Belajar dapat dijelaskan secara signifikan oleh Lingkungan Sekolah dan Lingkungan Keluarga.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tabel 4 Uji t

Model

Unstandardized Coefficients

Standardized Coefficients

t

Sig.

B

Std.

Error

Beta

1

(Constant)

53.432

8.083

 

6.610

.000

Lingkungan.

Sekolah

.136

.061

.429

2.228

.038

Lingkungan.

Keluarga

.138

.066

.406

2.106

.049

a. Dependent Variable: Prestasi.Belajar

 

 

 

 

Sumber: Hasil Penelitian

 

Setelah melihat hasil perhitungn SPSS, didapat nilai probabilitas variabel independen yaitu Lingkungan Sekolah (X1) sebesar 0,136, Lingkungan Keluarga (X2) sebesar 0.138 pada taraf uji α = 5%. Sedangkan nilai t tabel (df=n-k) pada taraf uji 0.05 diketahui sebesar 1.729. Berdasarkan perbandingan nilai t hitung dengan t table didapatkan nilai t hitung lingkungan sekolah = 2.228 dan t table = 1.729. Dengan demikian nilai t hitung 2.228 > t table 1.729, yang berarti terdapat pengaruh variabel lingkungan sekolah terhadap prestasi belajar.

Berdasarkan perbandinagn nilai t hitung dengan t table didapatkan nilai t hitung lingkungan keluarga = 2.106 dan t table = 1.729. Dengan demikian nilai t hitung 2.106 > t table 1.729, yang berarti terdapat pengaruh variabel lingkungan keluarga terhadap prestasi belajar.

Dilihat pada nilai signifikansi dan probabilitas, didapatkan nilai signifikansi lingkungan sekolah = 0.38 dan lingkungan keluarga = 0.49. Bahwa nilai signifikansi (Sig) < probabilitas 0.05, maka (0.038 < 0.05; 0.049 < 0.05), maka dapat diambil kesimpulan bahwa Ho ditolak dan Ha diterima, sehingga dapat dikatakan bahwa variabel Lingkungan Sekolah dan Lingkungan Keluarga mempunyai pengaruh secara parsial terhadap variabel Prestasi Belajar (Y)

Hal ini berarti variabel dependen yaitu Prestasi Belajar sangat dipengaruhi oleh variabel independen yaitu variabel Lingkungan Sekolah dan Lingkungan Keluarga. Apabila salah satu variabel independen itu tidak ada maka Prestasi Belajar akan mengalami penurunan.

Berdasarkan hasil analisis tabel 4 diperoleh model regresi hubungan antara Lingkungan Sekolah (X1), Lingkungan Keluarga (X2), dengan Prestasi Belajar (Y) sebagai berikut:

Y = a+b1x1+b2x2

Y = 53.432 + 0,136x1 + 0,138x2

Berdasarkan model regresi tersebut diperoleh koefisien regresi variabel lingkungan sekolah sebesar 0,136 yang berarti bahwa setiap peningkatan lingkungan sekolah sebesar satu satuan, maka akan menyebabkan peningkatan atau kenaikan prestasi belajar sebesar 0,136, koefisien regresi untuk variabel lingkungan keluarga sebesar 0,138, menyatakan bahwa setiap kondisi lingkungan keluarga meningkat atau berkembang sebesar satu satuan maka akan menyebabkan peningkatan atau kenaikan prestasi belajar sebesar 0,138. Secara umum menunjukkan bahwa lingkungan keluarga yang tinggi akan diikuti dengan peningkatan prestasi belajar. Demikian halnya bila lingkungan keluarga meningkat akan diikuti dengan peningkatan prestasi belajar.

Hasil penelitian ini membuktikan bahwa lingkungan sekolah dan lingkungan keluarga berpengaruh positif dan signifikan terhadap prestasi belajar, artinya hipotesis ketiga dapat diterima. Bahwa lingkungan sekolah dan lingkungan keluarga secara simultan berpengaruh dan signifikan terhadap prestasi belajar siswa di Sekolah Dasar Luwunggede 04, Kecamatan Larangan, Kabupaten Brebes.

 

Kesimpulan

Nilai koefisien korelasi R sebesar 0.853 dan nilai koefisien determinasi ganda R2 = 0.306 serta Adjusted R Square sebesar 0.233. Koefisien korelasi sebesar 0.853 tersebut menyatakan adanya kuatnya pengaruh simultan variable independen lingkungan sekolah dan lingkungan keluarga terhadap variable dependen prestasi belajar. Koefisien determinasi sebesar 0.306 menyatakan besarnya kontribusi variable independen (X1 dan X2) sebesar 30.60% dalam menerangkan variabilitas variable dependen (Y). Berdasarkan persamaan regresi Y = 53.432 + 0.136 X1+ 0.138 X2  Berdasarkan persamaan regresi berganda tersebut dapat diartikan bahwa setiap kenaikan satu satuan variabel lingkungan sekolah dan lingkungan keluarga akan meningkatkan variabel prestasi belajar sebesar 0.136 satuan lingkungan sekolah, ditambah 0.138 satuan lingkungan keluarga pada konstanta 53.432.

 

REFERENCES

 

Azizah Indriyani, Muhammad Saefulloh dan Slamet Bambang Riono. 2020. Pengaruh Diklat Kependidikan dan   Kesejahteraan Guru terhadap Kualitas Guru di Sekolah Dasar Negeri di Kecamatan Jamblang Kabupaten Cirebon. Syntax Idea Vol. 2 No 7.

Dicky Fauzi Firdaus. 2020. Pengaruh Persepsi Siswa tenbtang Kompetensi Profesional Guru dan Kompetensi Sosial Guru terhadap Prestasi Belajar Siswa pada Mata Pelajaran Ekonomi di SMA N 1 Kuningan. Syntax Idea Vol. 2 No 3.

Hasbullah. 2012. Dasar-dasar Ilmu Pendidikan. Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada

Halimah Tussadiyah, 2017. Penerapan  Model  Pembelajaran Creative  Problem  Solving Untuk Meningkatkan Hasil Belajar. Syntax Literate. Vol. 1, No 4  

Mulyanto, Heru dan Anna Wulandari. 2010. Penelitian, Metode dan Analisis. Jakarta: CV. Agung

Muhibbin Syah. 2010. Psikologi Pendidikan dengan Pendekatan Baru. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya

Muhammad Muslich, 2016. Pengaruh  Lingkungan Keluarga dan Lingkungan Sekolah terhadap Prestasi Belajar Siswa  Kelas  6 SDN Limbangan. Syntax Literate. Vol. 1, No 4

Mulyasa,  H.  E.  (2014). Pengembangan  dan  Implementasi Kurikulum 2013.  Bandung: PT Remaja Rosda karya

Nur Khojin. 2020. Pengaruh Tingkat Pendidiikan terhadap Produktivitas Kerja Pembutik Bawang di Sub Terminal Agribisnis Larangan. Syntax Idea Vol 2, No. 5 Mei 2020.

Kesuma, Dharma. (2011). Pendidikan Karakter, Bandung: PT.  Remaja Rosdakarya

Sukmadinata, Nana Syaodih. 2010. Metode Penelitian Pendidikan. Bandung : Remaja Rosdakarya

Johan Harlan. 2018. Analisis Regresi Linier. Depok: Gunadarma.

Salikin, Adang Djumhur, dkk. 2010. Pedoman Penulisan Karya Ilmiah.Cirebon: IAIN Syekh Nurjati

Suharsimi  Arikunto. 2010.  Prosedur  Penelitian  Suatu  Pendekatan  Praktik.Jakarta: Rineka Cipta.

Sugiyono. 2017. Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif dan R & D. Bandung:  Alfabeta.

Sugiyono. 2010. Statistika Untuk Penelitian. Bandung: Alfabeta